Saturday, July 30, 2016

Visit Seoul Day 1

Okay!

Itinerary hari pertama adalah :

1. Deoksu Palace 덕수궁
2. Gwanghwamun Square
3. Gyeongbokgung Palace
4. Cheonggyecheon Stream
5. Insadong
6. Namsan Hanok Village
7. Namsan Tower


So, 27 Mei 2015 hari keberangkatan pun tiba, dan akhirnya gw berangkat hanya seorang diri ke Korea. Dari rumah diantar oleh keluarga sampai Bandara Soekarno-Hatta. Tapi Alhamdulillah gw akan disambut di Bandara Incheon sama temen Korea (Kim) dan guru Korea gw (Mr. Choi) yang gw perkenalkan di post sebelum ini. Lumayan berkurang banyak kecemasan gw, aman lahh yaa disana

Pose dulu deket lambang Korean Air mbahahah
Liburan 4 hari doang bawaannya agak berlebihan ga sih?
Buat kebanyakan orang mungkin perasaannya adalah excited karena sebentar lagi akan menginjakan kaki di Korea, tapi sesungguhnya perasaan gw saat itu adalah was-was, khawatir, deg-degan, panik dan semacamnya. Karena apa? Karena pertama kalinya ke luar negeri tapi sendirian bok! Panik juga gitu yaa nanti gw bisa apa engga ikutin petunjuk, nyasar apa engga, salah naik pesawat apa engga wkwkwk repot kan gw! Jujur gw jd kehilangan rasa senang yang harusnya gw nikmati saat itu.



Tapi Alhamdulillah yaa ternyata semua yang gw khawatirkan itu tidak terjadi haha jadi nyesel udah too much worry tadi, jadi Alhamdulillah ga salah pesawat kok hahaha



Gw duduk di barisan tengah hikss ga dapet disamping jendela T_T dan sebelah gw adalah orang Cina asli (bukan cina indonesia gtu yah), dan dia dengan pede-nya ngajak ngobrol gw dengan Bahasa Korea! Deh ileh! Gw kan udah setahun belum pelajarin lagi Bahasa Korea gw semenjak fokus skripsi, shock juga pas diajak ngobrol Bahasa Korea, awal-awal nyambung sih ngobrolnya, tapi berikutnya? Gw nyerah! Akhirnya gw bilang ke dia "저는 한국말을 조금 밖에 못해요" yang artinya "Saya cuman bisa sedikit bahasa Korea" sambil tersenyum memohon maklum haha dan dia pun akhirnya mengerti dan berhenti ngajak ngobrol wkwkwk. Intinya sih dia nanya dalam rangka apa gw ke Korea? Mau ngapain? Sama siapa aja? Dah sampe situ aja haha






Setelah 2 jam perjalanan, gw udah setengah tertidur, tepatnya jam 12 malem dibangunin sama pramugari untuk dinner.

Gue pilih menu Bibimbap aja supaya kenyang 


6 jam kemudian, gw terbangun oleh sinar matahari dari jendela pesawat, ternyata 1 jam lagi mau sampe! Sampe Korea! Korea! Ya Allah.... Korea!



But once again, gw ga bisa lama-lama seneng-seneng mikirin akan menginjak Korea, gw kembali worry (gw mah orangnya emang gitu, panikan!) Gw worry karena bingung nanti ketemu si Kim dan Mr. Choi gw ngomong apa dulu ya pertama-tama? Di imigrasi lolos ga ya? Wkwk sungguh hilang nikmat gw saat itu gara-gara too much worries! Jadi selama sisa 1 jam perjalanan, gw gunakan otak gw untuk memikirkan pembicaraan apa yang akan gw ucapkan ketika ketemu nanti.



1 jam berlalu, mendarat juga di Korea!!! Alhamdulillah...
Okay, gw mulai menyiapkan diri gw untuk pasang mata, pasang telinga jangan sampe nyasar keluar wkwk





Sempet mengalami kejadian salah antri imigrasi, gw ngantri imigrasi di bagian khusus buat paspor Korea coba! *Maap norak* Gw dikasih tau sama petugas imigrasi untuk antri di bagian Foreign Passport. Akhirnya gw antri di bagian yang benar, isi Arrival Card dan Alhamdulillah lolos imigrasi. Okay hilang sudah satu kekhawatiran.






Berikutnya, gw aktifin wifi handphone untuk segera komunikasi sama Kim dan Mr. Choi. Gw mengandalkan wifi bandara yang sangat mumpuni! Kenceng dan jaringan luas, yeay!

Ternyata si Kim udah KTalk gw semenjak 1 jam lalu sebelum gw mendarat, dia bilang udah berangkat dari rumahnya, trus KTalk lg bilang udah di subway menuju bandara, trus KTalk terakhir dia bilang udah di Bandara. Oh yeah! Gw mesti cari koper dulu! Toilet! I need toilet!! Secara muka gw muka lelah, ngantuk kangen kasur gtu yaa

Kejadian kecil berikutnya, gw kelamaan nyari koper karena ga baca petunjuk. Yeah, hikmahnya adalah kalau ke tempat asing apalagi negeri orang kita memang bener-bener harus jeli dan rajin baca petunjuk. Klo engga, ya kayak gw ini, padahal koper gw ada di tempat koper No.5 sedangkan gw nyari-nyari koper gw sampe No.22! Keliling bandara ini mah gueh!

Si Kim sampe message gw via Facebook Messenger nanya gini



Hahah mungkin dia ngeri gw ga tau jalan keluar kali yaa padahal gw langsung ke toilet dulu setelah menemukan koper gw, cuci muka, rapihin baju, rapihiin jilbab, pake bedak, pake lipstik halah halah trus gw langsung buru-buru keluar

Dan sepertinyapun gw keluar di gate yang bukan seharusnya gate keluar gw, karena gw ga bisa menemukan Kim maupun Mr. Choi, lalu gw message lagi Kim dan Mr.Choi memberitahukan posisi gw, dan akhirnya mereka yang nyamperin gw. Mr.Choi yang ternyata udah nungguin gw sampe bingung dan bilang ke gw dalam bahasa Korea, yang artinya "saya daritadi nyari-nyari nungguin kok ga muncul-muncul juga si Nadia, padahal bener ini gate nya, Korean Air dari Jakarta Aigoo" hahaha maafkannn seonsaengniiiiim

SO, akhirnya bertemulah gw dengan Kim dan Mr.Choi, pertama-tama gw perkenalkan dulu Kim ke Mr.Choi, karena mereka kan sama-sama tidak kenal. Setelah itu Mr.Choi ngajak sarapan, emm koper gw dibawain sama si Kim (duhhh jadi enak ehh ga enak maksudnyah) nyari-nyari restoran di sekitar bandara, ga ketemu yang cocok, akhirnya nyari mesin T-Money dulu buat gw naik transportasi selama di Korea.

Untuk T-money, gw dipinjamkan kartunya sama si Kim, karena kebetulan dia punya lebihan kartu yang tidak terpakai dan nyuruh gw pake itu aja, pas ngisi T-Money di mesin, gw lagi siap-siap ngeluarin uang, ehhh Mr.Choi udah ngasih duluan uang 10.000 Won ke Kim untuk dimasukin ke mesin. So, kartu T-Money gw diisiin sama Mr.Choi 10.000 Won aiihhhh Alhamdulillah sihhh haha tapi ga enak juga ya kan wkwk



Okay, T-Money beres, kita langsung menuju subway untuk ke Seoul. Berhubung daritadi di bandara belum sempet foto-foto sama Mr.Choi dan Kim, akhirnya foto-foto nya di dalem subway aja, karena Mr.Choi harus turun di Gimpo Station dan pulang ke rumah untuk siap-siap besok mau trip ke Eropa. Ohh iya! Karena kita bertiga ga sempet sarapan bareng, akhirnya lagi-lagi Mr.Choi ngasih uang ke gw dan Kim 20.000 Won buat beli sarapan duhhh gw bingung kan mesti gimana mbahahah gw udah bilang "ga usah seonsaengnim gapapa" tapi beliau tetep ngasih uangnya. Yahh sudah namanya rejeki ya kan haha



Selama di subway, kita bertiga ngobrol-ngobrol, gw ngobrol pake Bahasa Korea ke Mr.Choi, dan ketika gw ga ngerti bahasa Koreanya, gw minta tolong Kim terjemahin ke bahasa Inggris yak sipp rempong ye!

Intinya Mr.Choi nanya gimana kabar gw, kabar mama gw, trus Mr.Choi juga bilang pake bahasa Indonesia "Saya lupa-lupa Bahasa Indonesia" hahaha itu doang kayaknya bahasa Indonesia yang Mr.Choi inget. Dan tidak lupa gw memberikan oleh-oleh batik yang gw bawa.



Lalu akhirnya gw dan Kim harus berpisah sama Mr.Choi di Gimpo Station and say goodbye T_T Sebentar banget, padahal masih banyak yang pingin diceritain tapi yahh waktu terus berjalan sementara hari itu masih banyak list tempat wisata yang harus dirampungkan! Maka tinggal gw dan Kim di subway menuju hostel gw dulu.

Sesampainya di station terakhir which is Ehwa Station, kita keluar stasiun bawah tanah dengan naik eskalator yang super tinggi dan panjang, cukup terjal sih menurut gw.



 Kemudian sampailah kita di Seoul!



Tak punya banyak waktu, kita langsung bergegas mencari keberadaan Hostel gw, sempet muter-muter nyarinya karena gw lupa dimana menyimpan map hostel gw, pardon my forgetfulness, sampai akhirnya Kim bertindak dengan menggunakan kekuatan teknologi halah halah maksudnya dia pake Naver Map untuk cari lokasi hostel gw. (For your information, Naver itu adalah "Google" nya Korea punya, ada search engine, maps, email, translator dll just like Google, So orang-orang Korea lebih banyak memakai Naver daripada Google).

Dan sejujurnya sepanjang hari selama nyari jalan ke tempat-tempat wisata dan cari restoran, Kim ga pernah lepas dari GPS di smartphone nya untuk cari rute jalan, kita ga nanya orang sama sekali, benar-benar hanya mengandalkan GPS dan ketemu!

After 10 minutes muter-muter looking for the hostel, akhirnya ketemu juga hostel gw yang berada di lantai 4 sebuah pertokoan besar persis di depan Ewha Womans University.

Design ruangan unik and I love it!
Sumber gambar

Sumber gambar

View dari lantai 4 hostel
Sumber gambar

Segera gw check-in, minum sebentar, langsung berangkat lagi untuk memulai wisata keliling Seoul.

Berhubung sedari bandara kita sama-sama belum sarapan, akhirnya kita cari tempat makan dulu, Kim nanya,

Kim : "So, what do you want for breakfast? You cannot eat pork and alcohol right?"
Then i said : "Yes, no pork, no alcohol"
Sempet bingung karena ga tau juga mau makan apa, pikir gw yang penting perut gw keisi dulu deh! dan yang terlintas dipikiran gw adalah
Gw : "Kimbab!" (yang penting nasi ye kan)
Si Kim kaget dan bingung
Kim : "Kimbab? You want Kimbab for breakfast? Really?"
Gw : "Yes, why?"
Kim : "I don't think Kimbab can make you full"
Ohh ternyata kata dia, takutnya gw ga kenyang makan gituan hahaha dan gw rasa justru dia yang bakal kurang kenyang kalau sarapan Kimbab doang ㅋㅋㅋㅋㅋ
Kalau gw yang penting kena nasi dulu plus udah ga sempet mikir yang lain lagi, so gw bilang
Gw : "But i want it Kim haha"
Kim : "Haha okay then, i know a Kimbab cafe near here, let's eat there"
Biar cepet, gw iya-in aja deh haha
Gw : "Okay let's go!"

So, inilah toko Kimbab nya, kita berdua sama-sama pesen Kimbab Tuna atau 참치 김밥.


Bener aja kan bayangan gw, Kimbab disini pasti porsinya gede banget buat ukuran orang Indonesia, atau mungkin lebih tepatnya buat gw yang perutnya kecil ini. Dengan harga 3000 Won gw udah kenyang kok sarapan Kimbab, malah sisa 2 slice karena ga sanggup habisin.


Jalan-jalan di Korea, harus siapin energi yang banyak ya, karena akan banyak jalan kaki setelah turun bis atau subway.



Ohh iya waktu lagi makan Kimbab, si Kim memberikan gw boneka Kakao Talk hahaha dia bilang ini welcome present buat gw, sambil agak malu-malu gitu ngasihnya karena kata dia "I don't know what you like so i bought this" haha gw pun sembari senyum-senyum karena kelucuan dia and said "I like it! Thank you so much Kim!" Hahahaha Ada-ada aja yaa si Kim ituh

Kakao Friends yang ini namanya TUBE, aslinya dia putih, tapi dia akan berubah jadi hijau seperti ini kalau udah marah banget macem Hulk gtu



DeoksuGung

Tiket Masuk : 1000 Won

Okay!
Lanjut setelah sarapan, kita langsung jalan menuju destinasi pertama yaitu DEOKSU-GUNG 덕수궁 atau Deoksu Palace.
Dari sinilah si Kim mulai beraksi menjadi guide gw haha
Dari Seodaemun (daerah hostel gw) ke Deoksu Palace kita naik bis satu kali setelah itu jalan kaki.

Akhirnya naik bis Korea juga hihi
Biasanya liat di drama doang
*maapnorak*


Waktu di dalam bis, Kim menunjukkan lokasi tempat dia melaksanakan wajib militer sebagai polisi.

Berasa lagi didalem drama Korea nih!
*kibasjilbab*

Setelah turun dari bis dan saat jalan kaki, kita sempat melewati Seoul City Hall. Seoul City Hall adalah gedung pemerintahan metropolitan Seoul. Gedung yang dibelakang gw itu adalah The old city hall building yang sekarang sudah menjadi perpustakaan Seoul aka Seoul Metropolitan Library dan gedung pemerintahan yang baru ada dibelakang gedung lama ini.

Seoul City Hall


Di depan Seoul City Hall ini ada lapangan rumput yang besar, lapangan ini biasanya sering digunakan ketika ada berbagai acara dan festival budaya.

Kata Kim, kalau musim salju, lapangan ini berubah menjadi lapangan untuk bermain ice-skating.

Simak informasi tentang Seoul City Hall di website KTO ini

Lanjut jalan lagi dari Seoul City Hall menuju Deoksu Palace



Dan akhirnya sampai juga di Deoksu Palace!




Tiket masuknya 1000 Won




Menurut penjelasan dari Kim, Istana ini adalah salah satu dari 5 main palace pada Dinasti Joseon yang merupakan tempat tinggal raja.

Singgasana Raja




Agak jauh di depan istana ini ada lonceng besar dan beberapa alat perang jaman dahulu. Seingat gw, kata Kim lonceng ini digunakan untuk memberitahukan istana ketika ada tamu yang datang



Sambil ngobrol-ngobrol kita keliling istana lagi menyusuri lokasi yang rimbun dengan pepohonan, nyari tempat ngadem sih sebenernya haha

Serasa masuk hutan gitu ya dan gw sempat ambil gambar seperti ini



Gwanghwamun Square
Next destination is Gwanghwamun Square! 광화문광장

Tiket Masuk : Free

Dari Deoksu Palace ke Gwanghwamun Square kita tempuh dengan jalan kaki, gw sempat mengabadikan perjalanan ke Gwanghwamun Square dalam video berikut ini, yang juga menunjukkan bahwa ternyata Gwanghwamun Square deket banget sama Cheonggyecheon Stream, dimana selama ini kalau di peta terlihat jauh, gw kira butuh naik bus dulu




Tempat wisata impian gw ketika masih bermimpi ke Korea.

Yap, karena disini ada patung 2 orang tokoh besar yang sangat berjasa bagi negara Korea.
Salah satunya adalah patung King Sejong The Great, seorang raja yang menciptakan huruf Hangeul atau huruf Korea untuk memudahkan rakyatnya membaca dan berkomunikasi, karena pada saat jaman kerajaan, orang korea meminjam aksara Mandarin dalam berbahasa Korea yang terbilang sulit untuk rakyat.
Menurut gw pun, penciptaan huruf Hangeul ini sangat luar biasa karena gw pun juga merasakan kemudahan dalam mempelajari Bahasa Korea. Huruf-hurufnya hanya sedikit dan bentuk hurufnya hanya terdiri dari garis vertikal, horizontal dan lingkaran, simpel tapi bisa mengeluarkan berbagai macam suara dan bisa digunakan untuk berbahasa. Jadi, sekali kita belajar bahasa Korea gw menjamin pasti langsung bisa baca, tulis, bicara dan mendengar.

King Sejong The Great - 세종대왕

Plus, di bawah patung King Sejong ini, ada museum bawah tanah yang berisi sejarah tentang penciptaan Hangeul. Dan tidak perlu tiket masuk untuk ke museum ini, which is Free!
Itulah kenapa gw pingin banget ke tempat ini.



Pintu masuk ke King Sejong Museum


세종 이야기 - The Story of King Sejong

훈민정음 - Hunminjeongeum
Saat Hangeul diciptakan, Hangeul disebut dengan Hunminjeongeum yang berarti "Bunyi Tepat untuk Mengajari Rakyat 

Musium ini menampilkan sejarah diciptakannya huruf Hangeul dalam berbagai media seperti pajangan-pajangan related to penciptaan Hangeul, ada juga ruang multimedia dimana kita bisa main game dan bikin kreasi dengan media yang disediakan disana, ada juga ruang baca buku yang semuanya berhubungan dengan Hangeul. Bisa ngopi-ngopi cantik juga loh disini sambil beli souvenir.



Di belakang patung King Sejong, adalah patung Jendral Yi Sun Shin.
Jendral Yi Sun Shin juga berjasa bagi negara Korea karena mampu mengalahkan beberapa peperangan terutama mampu mengalahkan Jepang dengan strategi dan kegigihannya. Sedikit yang gw tahu, pasukan Jendral Yi Sun Shin mengalahkan jepang pada peperangan di laut dimana pasukan Korea hanya mempunyai 12 buah kapal dengan sebuah kapal utama berkepala naga yang terkenal, untuk melawan Jepang yang membawa ratusan kapal, tapi dengan strategi Jendral Yi Sun Shin, bisa mengalahkan dan menghancurkan ratusan kapal Jepang tersebut. Mungkin yang tertarik bisa baca disini
Awalnya gw tidak begitu tahu tentang Jendral Yi Sun Shin, tapi gw jadi tahu sejarah dan ceritanya ketika nonton drama Korea yang berjudul Gu Family Book. Tuh! Gw kasih link downloadnya sekalian.



Dibawah patung ini, ternyata nyambung juga dengan museum Hangeul bawah tanah tadi, juga berisi atribut-atribut peperangan Jendral Yi Sun Shin dan ada panggung ilustrasi yang sangat menarik tentang peristiwa peperangan melawan Jepang itu.

Ilustrasi peristiwa perang melawan Jepang yang menggambarkan bagaimana strategi perang di laut sang Jendral yang hanya memiliki 12 kapal hingga bisa mengalahkan ratusan kapal Jepang
Menarik untuk dilihat karena ilustrasi ini menggunakan berbagai media seperti video, sound dan patung-patung kecil yang bergerak.

Atribut perang Jendral Lee Sun Shin

Ini dia perahu kepala Naga rancangan Jendral Lee Sun Shin yang digunakan saat melawan Jepang

Di dalam perahu ada ilustrasi suasana ketika para pasukan Jendral berjuang melawan Jepang


Disini Kim juga memberi tahu tentang gedung-gedung di sekitar Gwanghwamun Square ini, salah satunya adalah Sejong Culture Center, kata Kim gedung ini biasanya suka dipakai untuk acara Movie Festival atau acara Awards berbagai TV Station Korea seperti KBS, SBS, MBC etc. Silahkan dengar sendiri penjelasan singkatnya di video ini.






GyeongbokGung
So, next destination is GyeongbokGung or Gyeongbok Palace 경복궁
Letaknya persis sebaris dengan Gwanghwamun Square, jadi tinggal jalan lagi sedikit disitulah GyeongbokGung.

Tiket Masuk : 3000 Won



GyeongbokGung ini adalah istana terbesar dan istana utama pada Dinasti Joseon. Merupakan tempat tinggal dan tempat pemerintahan Kerajaan dan menjadi tempat tujuan wisata paling favorit para turis.

Istana Geyongbok di awali dengan GwanghwaMun atau Gwanghwa Gate.

Gwanghwamun


Di gerbang awal untuk memasuki istana ini, selalu ada upacara Changing of the Royal Guard atau pergantian penjaga istana pada jam-jam tertentu. Jadi buat kalian yang pingin liat upacara ini, pastikan sudah punya jadwal upacara ini ya!
Sesungguhnya, gw belum tau ada upacara ini di istana ini, justru Kim lah yang sudah menyimpan jadwalnya dan beruntunglah kita sampai pas 5 menit sebelum upacara dimulai. Si Kim bilang "Fortunately we get here before the ceremony starts. You're so lucky!" Haha yahh Alhamdulillah rejeki hehe


Upacaranya tidak begitu lama, kira-kira 10 menit.






Upacara selesai, foto-foto dulu sama penjaganya yang diam tidak bergerak seperti patung. Gw jadi bingung tuh kan mau gaya apa! LoL



Setelah foto, kita masuk melewati Gwanghwa Gate lalu disambut lagi oleh gate ke-2 yaitu HengryeMun atau Hengrye Gate.



Setelah melewati HeungryeMun kita menjumpai Geunjeongjeon Hall, inilah istana utama dan hall ini digunakan untuk kegiatan pemerintahan jaman kerajaan dulu.







Kata Kim, setiap hall istana pemerintahan, diatasnya ada patung naga seperti ini



Dari hall ini kita masuk lagi lebih dalam dan ada hall lain yang lebih kecil.





Kita ngasoh dulu disini karena pegel juga jalan kaki terus dari pagi dan hari juga mulai panas. Sambil ngobrol-ngobrol lagi. Sebenernya kalau jalan lagi kedalam kompleks istana ini masih banyak tempat yang bagus untuk dilihat, tapi karena jadwal gw hari itu masih banyak destinasi yang harus dikunjungi sementara waktu makin siang, jadi kita segera pergi dari Gyeongbok Palace menuju Cheonggyecheon Stream.



Cheonggyecheon Stream 청계천


Landmark Cheonggyecheon Stream

Sungai Cheonggyecheon ini sangat menarik. Karena dulunya sungai ini kumuh dan tidak terurus tapi pemerintah Seoul melakukan perubahan besar agar sungai ini berfungsi kembali dengan baik dan juga untuk mengembalikan sejarah dan budaya daerah untuk merevitalisasi perekonomian metropolitan di Seoul.


Sumber gambar : Perjalanan sungai Cheonggyecheon dari kumuh menjadi modern



Sumber gambar : Perjalanan sungai Cheonggyecheon dari kumuh menjadi modern


Itulah alasan gw tertarik dengan tempat ini. Unik karena ada sungai di tengah kota tapi rapih dan bersih. Semoga sungai-sungai di Indonesia terutama di ibukota segera bisa seperti ini semua yaa Amiiiiiin!



Karena saat itu adalah akhir musim semi dan awal musim panas, dan udah siang juga, udara udah mulai panas, panas-panas ke cheonggyecheon stream sejuuuukk banget deh rasanya biarpun samping kanan kiri jalanan dengan banyak kendaraan. 


Berikut sedikit video ketika menyusuri sungai Cheonggyecheon, liat orang-orang rendem kaki di sungai pingin ikut nyebur aja rasanya! Biar seger! Tapi si Kim jalan terus aja huhu padahal pingin ngasoh dulu sebentar sambil rendem kaki.



Ditengah-tengah sungai lagi ada beberapa lampion berbentuk orang-orangan, bunga dan binatang, biasanya sih dinyalain ketika malam.

Kantor pusat KTO
Sebelum beranjak ke Insadong, gw sempet mampir sebentar ke kantor pusatnya KTO yang berada tepat di samping sungai Cheonggyecheon ini.



Sebenarnya banyak hal yang bisa dilakukan di kantor pusat KTO ini, yang utama tentu meminta informasi tentang wisata Korea seperti peta, travel guide, selebaran promosi yang dibagikan gratis. Ada ruangan buat solat juga lohh

Apa boleh buat, perjalanan masih panjang dan dikejar waktu, mari kita lanjut.

Insadong

Selanjutnya, kita jalan-jalan ke Insadong yang jaraknya dekat dari sungai Cheonggye jadi cukup jalan kaki saja. Insadong adalah sebuah kawasan perbelanjaan yang rata-rata menjual barang-barang tradisional Korea. Keunikan dari Insadong ini adalah nama-nama toko yang ada disini bertuliskan huruf Korea semua, tidak pakai huruf latin. Misal, Starbucks tertulis 스타벅스 (seu-tha-beok-seu) seperti gambar dibawah ini.

Tidak sempat ambil banyak foto di Insadong. Sumber gambar


Di Insadong gue dan Kim hanya menyusuri jalan sambil liat-liat toko yang banyak menjual souvenir tradisional Korea, gue ga berniat belanja disini karena banyak yang bilang harganya lebih mahal dari Namdaemun Market atau Dongdaemun Market dan ternyata benar, misal kipas khas Korea atau Buchae 부채 di Insadong harganya 5000 Won sementara di Namdaemun hanya 3000 Won. Lumayan lah yaa selisih 2000 Won nya bisa beli souvenir lain.




Sambil keliling Insadong dengan cuaca yang panas, Kim ngajak beli es krim Jeju atau Jipangyi yang lagi nge-hits, itu tuhh eksrim yang mirip gagang payung hahaha alias es krim huruf J and he said "It's my treat". Yeay ditraktir es krim!

Kalau Kim cuma butuh 5 menit untuk menghabiskan es krim ini. Gue? butuh setengah jam!
Gue pilih rasa mangga, harganya 4000 Won. Rasanya? Enak! Cone nya terbuat dari jagung rasanya mirip ciki gitu deh. Es krim mangganya juga enak, jarang-jarang ada es krim rasa mangga.

Sambil makan es krim gede ini (IYA BUAT GUE INI GEDE BANGET) kita menyusuri Insadong lagi lalu mampir ke Ssamji Gil 쌈지길.

Sumber gambar

Gedung pertokoan ini terkenal karena desainnya unik. Gedungnya memiliki 4 lantai tapi tidak ada tangga untuk naik ke lantai berikutnya, jadi semacam spiral gitu tapi bukan melingkar, melainkan kotak.

Barang yang dijual bagus-bagus dan lucu-lucu, klo ga kuat iman, bisa bisa budget belanja udah abis disini mungkin

Isi gedung ini semua toko menjual souvenir


Tuh kan masih belom abis juga es krim gue
 Di lantai 4 ada satu toko photo box tapi pake baju Hanbok beserta aksesorisnya dan tersedia untuk berbagai ukuran cukup dengan membayar 4000 Won. Kalau fotonya rame-rame bias lebih irit lagi kan? ^^ Si Kim pun ngajakin foto box disitu hihihi

Baju Hanbok dan aksesoris yang bisa kita pakai untuk berfoto





Dan ini lah aksi kita

Raja dan Ratu 10 menit ㅋㅋㅋ


Namsan Hanok Village

Tiket Masuk : Free

Perjalanan berlanjut ke Namsan Hanok Village. Dulu waktu mimpi ke Korea, cita-citanya pingin banget mengunjungi Hanok Village. Ga lengkap rasanya ke Korea tapi ga ber-pose di rumah tradisional Korea. Sekaligus pingin ngerasain suasana tradisional yang suka gue lihat di historical Korean drama juga sih sebenernya *tetepdrama



Waktu si Kim di Indonesia, dia pernah nanya ke gue pake Bahasa Korea gini :

Kim : 나디아, 한국에 가면 어디 가고 싶어요?
          Kalau nanti ke Korea, tempat yang paling ingin dikunjungi apa?

Lalu gue jawab dengan mantap

Gue : 한옥!
          Hanok!

Kenapa? Karena menurut gue, Hanok sangat merepresentasikan Korea. Kalau orang lihat foto kita lagi di Hanok, orang pasti langsung tahu bahwa kita lagi di Korea.
*Iya apa engga sih?
*Bener ga sih?
*Apa cuman perasaan gue aja kali ya
Wkwkwk
*abaikan*



Sekilas info, jadi, Hanok ini adalah rumah tradisional orang Korea pada jaman kerajaan dahulu. Hanok didesain mengikuti 4 musim yang ada di Korea. Interiornya didesain agar ketika musim dingin tetap terasa hangat dan ketika musim panas tetap terasa sejuk.





Masuk ke Namsan Hanok Village ini free kok!



Disini juga ada tong-tong yang digunakan untuk memfermentasikan kimchi dan berbagai makanan fermentasi lainnya.



Kalau yang ini, kata Kim ini tempat "buang air" jaman dahulu kala



Masih ga ngerti gimana cara buang air disini *lupakan*

Pardon my tired face

Berhubung waktu itu sudah mulai memasuki musim panas dimana matahari baru tenggelam jam 8, tidak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 7 malam dengan langit yang masih cerah seperti jam 5 sore, ga heran kalau ternyata kita udah kelaperan (Sebenernya sih si Kim tuh yang udah kelaperan banget). Akhirnya kita cari-cari tempat makan, Kim kembali mengandalkan GPS untuk cari tempat makan, jujur agak sedikit susah juga cari resto yang kira-kira halal buat gw.




Setelah muter-muter akhirnya si Kim ngajakin makan Tteokpokki dan Eomuk (odeng) yang udah terkenal, namanya 죠스 떡뽁이 - Jaws Tteokpokki.

Sumber Gambar

Tadinya gue pikir tteokpokki sama odeng yang ada di jajanan kaki lima gitu, ternyata dia udah berupa toko kecil dan udah banyak cabangnya.

5000 Won untuk semangkuk besar tteokpokki dan semangkuk besar odeng dan kita makan berdua.

5000 Won for those two bowls


Perut sudah terisi lagi, siap untuk menanjak gunung Namsan menuju Namsan Tower!

Namsan Tower

Tiket masuk : 9000 Won

Ini dia tempat wisata paling terkenal yang sering dipopulerkan lewat drama Korea. Sesungguhnya Namsan Tower ini adalah sebuah pemancar radio atau menara komunikasi yang terletak di gunung Namsan. Karena letaknya di gunung, jadi buat kalian yang pingin kesini, siapkan energi yang cukup yah! Karena kita akan menanjak sambil nyanyi naik-naik ke puncak gunung.

Dari Namsan Hanok Village kita naik bis menuju Namsan Tower.


Lalu turun di area parkir Namsan Tower dan mulai jalan kaki menanjaki gunung.



Jalannya lumayan terjal dan panjang menurut gue. Karena gue orangnya memang suka jalan kaki jadi gue sih tidak masalah untuk urusan jalan kaki.



Kalian juga tidak perlu khawatir kecapean karena sambil menanjak kita akan dihibur dengan pemandangan kota Seoul dari atas.



Ini cuplikan video saat gue menanjak ke Namsan Tower




Finally! Kita di Namsan Tower!






















Pose dulu lah di depan towernya.












Well, saran gue sih kalau pingin ke Namsan Tower sebaikanya pas hari masih terang aja, karena pemandangannya lebih bagus pas terang, kalau udah gelap, yaa kurang keliatan aja gitu pemandangannya. Kalau memang pingin lihat pemandangan kota Seoul malam hari mendingan nanti di 63 Building aja sekalian, lihat kota Seoul dari lantai 63, cakep banget! Ini linknya~

















Beli tiket dulu



















Let's go~~~~






 Di dalam observatory ada banyak yang jual souvenir, ada juga kreasi membuat love letter gitu yang nantinya akan dikirim beneran ke tempat tujuan.
Di setiap kaca jendela observatory juga ada tulisan berbagai kota dan Negara sampai ternyata gue menemukan nama Jakarta, Indonesia disana.
Dan pastinya bisa melihat keindahan kota Seoul menggunakan teleskop dengan masukin koin 500 Won terlebih dahulu ke teleskopnya.



Selesai keliling observatory, kita keluar untuk lihat gembok cinta yang fenomenal itu.



Sepanjang pagar penuh sama gembok cinta. Sebenernya pingin nyari gembok cinta keluarganya si kembar Lee Seoeon sama Lee Seojun sih, tapi daripada gue ditinggal pulang sama si Kim ya kan kurang kerjaan banget, yaudin kita foto-foto aja deh



Berhubung eyke single ya cin, daripada cuman pasang satu gembok doang, mendingan ga usah yaa kan, dan memang ga begitu tertarik juga sih *ALESAN*

Ini gembok kok ya bisa jadi pohon yaa



Sambil menikmati pemandangan malam kota Seoul dari atas, gue sempet nanya sama Kim, udah pernah kesini atau belum, ternyata kata Kim, dia juga baru pertama kali itu ke Namsan Tower, karena ga begitu tertarik apalagi dengan gembok-gembok cinta itu haha




Gue maklum sih karena temen-temen Korea gue ini sepertinya tipe orang yang belajar banget, jadi ga tertarik dengan hal yang fiktif-fiktif gitu, makanya K-Pop aja mereka ga doyan, apalagi drama Korea. Mereka tipe yang education oriented dan seneng traveling melihat dunia, makanya kemarin mereka mau ke Indonesia sebagai volunteer (relawan), which is good dong!




Okay, karena sudah jam setengah 10 malam, saatnya pulang! Kita menuruni gunung untuk kembali naik bis dan subway menuju hostel.



Nurunin gunung ini rasanya pingin tiduran aja terus gelinding sendiri sampe ke bawah, kasian sama betis gue yang udah berbuah ini T_T













Sedikit cerita, waktu di subway menuju Ehwa Station, si Kim maunya ngetes kemandirian gue dengan nyuruh gue untuk gantian nunjukin jalan pulang.
What??
Baru juga selesai ujian skripsi! Masa di Korea pun gue harus ujian lagih!

Ada beberapa kereta subway yang punya peta jalur kereta yang bisa menunjukkan dimana posisi kereta dan mengarah kemana yang ditunjukkan dengan lampu kecil. Keren yah!

Well, gue sih sama sekali ga keberatan untuk belajar mandiri cari arah jalan sendiri, naik subway sebelah mana dan sebagainya, justru memang itu yang dari dulu gw inginkan, kalau ke Korea pingin belajar mandiri, karena disini semua orangnya sangat mandiri, tapi yahhh namanya juga trip dadakan Kim! Semua serba hectic sampe menjelang berangkat ke Korea pun gue ga istirahat sama sekali, alhasil hari pertama di Korea itu gue ngantuk banget, lelah dan cuman kangen sama kasur! Mana kepikiran untuk belajar cari jalan sendiri hikss tega dehh kamu
*MANJA BANGET KAN GUE*

Gue yang ketika di subway itu mata udah berat banget ngantuk sambil berdiri, seketika terbelalak melek dan tersadar *LEBAY*

Ohh iya yaa gue di negeri orang, seharian gue udah dianterin kemana-mana ditraktir dan dikasih duit pula! Masa iyaa mau terima jadi doing sih. Udah gitu ya ga bisa nolak juga dong, gue bawa nama Indonesia di negeri orang, apa kata dunia kalo gue manja dan merengek-rengek minta dianterin terus? Dan berarti ini memang saatnya untuk belajar mandiri di negeri orang.

Gue : Okay! I'll try!
Gue bilang gitu ke Kim.

So, turun subway, gue cari arah keluar sendiri, sempet salah line dan akhirnya ketemu lah exit door nya Ehwa Station. Sementara Kim hanya ngikutin gue tanpa kasih petunjuk apapun. Ujian macam apa inih! Haha

Kim ga ikut keluar stasiun karena dia harus ganti line untuk pulang ke tempat wamilnya, jadi gue say goodbye sama Kim lalu gue keluar stasiun sendiri.

Ehwa Station Exit 2

Gue cari patokan menuju hostel gue yaitu toko Olive Young, gue coba masuk dan naik ke lantai 4, ternyata ini bukan hostel! *paniksendiri
Gue langsung turun lagi dan keluar sambil menenangkan diri











Kemudian gue berusaha jalan lagi cari patokan yang kira-kira gue inget dan gw menemukan another Olive Young store! Gue coba masuk dan naik dan ternyata benar ini hostel gue! *peluktembokhostel


Alhamdulillah nyampe jugaaaaa gue kangen kasuurrrr








Hadiah jalan-jalan ke Korea dari Visit Seoul (visitseoul.net)
Siap-siap ke Korea
Visit Seoul Day 1
Visit Seoul Day 2
Visit Seoul Day 3

No comments:

Post a Comment